Taubatnya Seorang Perampok

Fudhail mengendap-endap menuju sebuah rumah. Malam itu ia bermaksud menemui orang yang dicintainya. Rasa rindu yang berkobar membuat dirinya segera bertemu pujaan hati. Niatnya ini sudah direncanakan sejak lama.